Sejarah Antifa yang Hilang

Alam
Senin, 11 Mei 2020, 03:20 WIB Last Updated 2020-05-10T19:29:15Z
72 tahun setelah kemenangan atas Nazisme, kita melihat kembali ke Jerman pascaperang, ketika kaum sosialis melahirkan Antifa.
Aksi Antifa (Dunia senyap)
Asal usul kata "antifa" - singkatan untuk aktivisme jalanan militan yang terdesentralisasi terkait dengan estetika dan subkulturnya sendiri - mungkin keruh bagi kebanyakan pembaca. Bahkan di Jerman, sedikit yang tahu banyak tentang bentuk-bentuk populer perlawanan anti-fasis yang menciptakan istilah itu.

Warisan politik yang pendek namun menginspirasi terbukti terlalu tidak nyaman bagi kedua negara Jerman era Perang Dingin, dan diabaikan di sekolah-sekolah dan sejarah arus utama. Hari ini warisannya hampir seluruhnya hilang bagi kaum Kiri.
Adegan dari konferensi Antifaschistische Aktion 1932.

Keluar dari Reruntuhan

Pada tahun 1945, Reich Ketiga Hitler secara fisik hancur dan kelelahan secara politik. Masyarakat sipil dasar berhenti berfungsi di banyak bidang, ketika cengkeraman Nazi pada kekuasaan terputus-putus dan pendukung rezim, terutama di kelas menengah dan atas, menyadari bahwa "kemenangan akhir" Hitler adalah fantasi.
Di Kiri, banyak Komunis dan Sosial Demokrat telah dibunuh oleh Nazi, atau mati dalam perang berikutnya. 

Penghancuran manusia dan material yang tak terbayangkan yang dilakukan oleh pemerintahan Nazi membunuh jutaan orang dan membuat masyarakat Jerman terbalik, menghancurkan gerakan buruh dan membunuh sebagian besar populasi Yahudi di negara itu. Jutaan orang yang telah mendukung atau setidaknya menyetujui rezim - termasuk banyak pekerja dan bahkan beberapa mantan sosialis - kini menghadapi awal baru di medan politik yang tidak diketahui.

Namun terlepas dari kegagalannya untuk menghentikan Hitler pada tahun 1933 dan benar - benar membongkar di tahun-tahun berikutnya, gerakan buruh sosialis Jerman dan tradisi progresifnya yang jelas mengalahkan Hitler di pabrik-pabrik di kota-kota industrinya, dan mulai mengumpulkan fragmen-fragmen segera setelah kegiatan politik terbuka menjadi mungkin. Seperti yang dijelaskan sejarawan Gareth Dale :
Dari semua sektor populasi, pekerja industri di kota-kota besar yang menunjukkan kekebalan terbesar terhadap Nazisme. Banyak serikat pekerja dan sosialis mampu mempertahankan tradisi dan kepercayaan mereka, setidaknya dalam beberapa bentuk, melalui era Nazi. Minoritas pemberani, termasuk sekitar 150.000 komunis, mengambil bagian dalam perlawanan ilegal. Lapisan yang lebih luas menghindari bahaya tetapi mampu menjaga nilai-nilai dan kenangan gerakan buruh hidup di antara kelompok teman, di tempat kerja dan di perumahan.
Kelompok-kelompok ini, seringkali diluncurkan dari perumahan yang disebutkan di atas, umumnya disebut "Antifaschistische Ausschüsse," "Antifaschistische Kommittees," atau "Antifaschistische Aktion" yang sekarang terkenal, "Antifa". 

Mereka menggunakan slogan-slogan dan orientasi strategi front persatuan sebelum perang, mengadopsi kata "Antifa" dari upaya terakhir untuk membangun aliansi lintas partai antara pekerja Komunis dan Sosial Demokrat pada tahun 1932. Logo ikon aliansi itu, yang dirancang oleh Asosiasi dari anggota Artis Visual Revolusioner Max Keilson dan Max Gebhard, sejak itu telah menjadi salah satu simbol Kiri yang paling terkenal.
Setelah perang, Antifas bervariasi dalam ukuran dan komposisi di bekas Reich, sekarang dibagi menjadi empat zona pendudukan, dan berkembang dalam interaksi dengan kekuatan pendudukan lokal. Muncul bermalam di puluhan kota, sebagian besar terbentuk segera setelah pasukan Sekutu tiba, sementara beberapa seperti kelompok di Wuppertal "membebaskan" diri mereka dalam pertempuran jalanan dengan loyalis Hitler sebelum Sekutu mampu.

Secara pivotally, lingkaran-lingkaran ini bukanlah contoh solidaritas spontan antara para penyintas perang yang trauma, tetapi produk dari veteran Partai Sosial Demokrat (SPD) dan Partai Komunis (KPD) mengaktifkan kembali jaringan sebelum perang. Albrecht Lein melaporkan bahwa inti dari Braunschweig Antifa terdiri dari anggota KPD dan SPD berusia empat puluhan dan lima puluhan yang telah menghindari front, meskipun organisasi pekerja Katolik dan pasukan lain juga terlibat.

Kelompok-kelompok Antifa berjumlah antara beberapa ratus dan beberapa ribu anggota aktif di sebagian besar kota, sementara kurangnya keterlibatan pemuda yang dicela secara terbuka dapat dianggap berasal dari dua belas tahun pendidikan dan sosialisasi Nazi, yang memusnahkan sikap proletar-sosialis yang dulu tersebar luas di antara sebagian besar pemuda Jerman. 

Meskipun kebutuhan material perang dan rekonstruksi memasukkan perempuan ke dalam kehidupan ekonomi dalam cara-cara baru, karakteristik dominasi laki-laki dari masyarakat Jerman pada saat itu juga tercermin dalam gerakan Antifa, yang sebagian besar terdiri (tetapi tidak seluruhnya) laki-laki.

Antifas cenderung berfokus pada kombinasi memburu penjahat Nazi dan partisan Nazi bawah tanah (yang disebut "Manusia Serigala") dan masalah praktis yang mempengaruhi populasi umum. 

Braunschweig's Antifa, misalnya, mencetak program dua belas poin yang menuntut, antara lain, penghapusan Nazi dari semua badan administratif dan penggantian langsung mereka dengan "antifasis yang kompeten," likuidasi aset Nazi untuk menyediakan bagi para korban perang, undang-undang darurat untuk menuntut fasis lokal, dan pembangunan kembali layanan perawatan kesehatan publik. 

Khas dari sebuah organisasi yang dipimpin oleh kaum sosialis dan dengan demikian sangat sadar akan perlunya media cetak sebagai media pengorganisasian, poin kedua belas dan terakhir dari program ini terdiri dari “surat kabar harian”.

Meskipun catatan yang bertahan menunjukkan bahwa banyak Antifas didominasi oleh KPD, suasana politik di bulan-bulan awal jauh dari petualangan “Periode Ketiga” pada akhir periode Weimar. 

Di seluruh papan, Antifas lokal dimotivasi oleh keinginan untuk belajar dari kesalahan tahun 1933 dan membangun gerakan buruh non-sektarian yang menjembatani perpecahan. Ini didukung oleh perasaan luas pada akhir perang bahwa kengerian Nazisme adalah akibat dari ketidakstabilan dan ketidaksetaraan kapitalisme, dan bahwa sistem ekonomi baru yang egaliter diperlukan untuk tatanan pascaperang.

Tuntutan untuk nasionalisasi industri dan kebijakan sayap kiri lainnya tersebar luas. Bahkan pernikahan paksa antara KPD dan SPD ke Partai Persatuan Sosialis (SED) di zona Soviet menarik sentimen ini dan merekrut banyak mantan oposisi di tahun pertama. Di Hamburg yang diduduki Inggris, komite aksi KPD-SPD bersama bertemu pada bulan Juli 1945 dengan dukungan luas dari keanggotaan masing-masing untuk menyatakan:
Keinginan untuk bergabung menjadi partai politik yang kuat hidup di hati jutaan pendukung partai-partai buruh Jerman yang pernah bertikai sebagai hasil paling bermakna dari penderitaan mereka bersama. Keinginan ini sangat melekat pada semua tahanan yang masih hidup dari kamp konsentrasi, penjara, dan institusi Gestapo.
Sisa dokumen itu terdiri atas tuntutan praktis yang menyatukan gerakan buruh Hamburg yang terpecah-pecah.

Antifas menikmati berbagai tingkat keberhasilan tergantung pada komposisi gerakan lokal dan jumlah kelonggaran yang diizinkan bagi mereka dengan menduduki kekuatan. 

Meskipun terbentuk di luar pemerintahan Sekutu dan mendorong kebijakan de-Nazifikasi populer melawan pasukan pendudukan yang mencari rekonsiliasi dengan otoritas lama, mereka tidak dalam posisi untuk melawan hegemoni Sekutu dan mewakili minoritas militan paling-paling.
Kota industri barat daya Stuttgart, misalnya, cukup beruntung untuk terlibat dalam manuver teritorial antara Amerika Serikat dan Prancis, yang menduduki kota itu lebih dulu. 

Tertarik untuk menghindari kerusuhan sipil dan dengan demikian memberikan orang Amerika alasan untuk mengambilnya kembali, otoritas Perancis mengizinkan antifasis Stuttgart mengambil jalan yang cukup luas dalam membongkar Front Buruh Jerman (DAF) era-Nazi, membangun kembali organisasi lantai toko di pabrik-pabrik, dan mengatur populasi. dalam aliansi antifasis lintas partai.
Unjuk rasa anti-fasis di kamp konsentrasi Buchenwald, 1945.

Stuttgart juga patut diperhatikan karena kehadiran Partai Komunis (Oposisi) , atau KPO. Kelompok ini di sekitar mantan pemimpin KPD August Thalheimer dan Heinrich Brandler telah merekrut sejumlah besar aktivis dan pejabat pabrik KPD tingkat menengah kota setelah giliran ultra-kiri partai itu pada tahun 1929. Advokasi vokal KPO untuk front anti-Nazi dari semua pekerja 'Organisasi-organisasi menjelang tahun 1933 memungkinkannya untuk mengkonsolidasikan basis kecil tapi cukup besar dari kader komunis berpengalaman yang ditolak oleh Stalinisasi partai mereka.

Meskipun tidak pernah menjadi organisasi massa dan hanya bayangan dari diri sebelumnya setelah perang, apa yang tersisa dari KPO memiliki pengaruh yang menentukan terhadap serikat pekerja logam Stuttgart selama beberapa tahun dan mampu memainkan peran di pabrik-pabrik. Aktivis-aktivis ini dan lainnya memberikan kota dengan inti militan yang cakap yang memahami, melalui pengalaman, kebutuhan untuk menyatukan pekerja berdasarkan lintas-partai seputar tuntutan sosial dasar.

Seperti tempat lain di Jerman, gerakan Antifa di Stuttgart segera dinetralkan dan dialihkan kembali ke divisi lama antara SPD dan KPD, tetapi tradisi kota yang memberontak dan kegemaran akan persatuan dalam aksi akan muncul kembali pada tahun 1948, ketika kemarahan yang meluas pada kenaikan harga yang drastis memicu kota di seluruh kota. pemogokan umum yang mencakup 79 persen tenaga kerja dan menyebar ke beberapa daerah lain.

Penentuan berlebihan

Gerakan Antifa menghadapi situasi yang hampir mustahil pada tahun 1945. Negara itu berada dalam reruntuhan dalam segala hal yang dapat dibayangkan, dan telah melalui fase penghancuran, kebrutalan, dan pembunuhan tak terduga dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Masalah Antifa pada umumnya "ditentukan secara berlebihan," dalam arti bahwa kekuatan sejarah di luar kendali mereka pada akhirnya akan menyegel nasib mereka. Para sosialis dan antifasis ini, meskipun jumlahnya mencapai puluhan ribu di seluruh negeri, tidak mungkin diharapkan untuk memberikan alternatif politik yang masuk akal bagi kekuatan luar biasa dari Perang Dingin.

Jerman pada tahun 1945 ditetapkan untuk menjadi panggung bagi konfrontasi geopolitik terpanjang dalam sejarah modern, dan tidak mungkin fragmen-fragmen gerakan sosialis yang hancur dapat mempengaruhi perkembangan dengan cara yang berarti. 

Namun demikian, pernyataan dan dokumen sejak saat itu mengungkapkan ribuan antifasis dan sosialis yang gigih, sangat menyadari sifat belum pernah terjadi sebelumnya dari momen historis mereka dan mengedepankan perspektif politik untuk apa yang tersisa dari kelas pekerja di negara itu.

Meskipun jumlah mereka relatif sedikit dan sangat disayangkan mengingat kemuliaan gerakan sebelumnya, keberadaan mereka membantah anggapan bahwa kaum kiri Jerman sebelum perang sepenuhnya dihancurkan oleh Nazisme. Hitler jelas mematahkan punggung sosialisme Jerman, tetapi kemakmuran Jerman Barat pascaperang dengan paranoia anti-Komunis akhirnya akan mengubur apa yang tersisa dari tradisi radikal sebelum perang negara itu.

Albrecht Lein menceritakan bagaimana kondisi yang sangat sulit yang dihadapi Antifa juga harus membatasi perspektif politik mereka. Meskipun mereka menarik ribuan sosialis dan segera didukung oleh Komunis yang kembali dan tahanan politik lainnya dari kamp konsentrasi, sebentar menjadi kekuatan politik yang dominan di kota-kota seperti Braunschweig, mereka tidak dapat menawarkan jalan politik keluar dari kesengsaraan sosial negara itu.
Pada tahun 1946, bahkan Uni Demokratik Kristen konservatif (CDU) menyerukan nasionalisasi dan sosialisme dalam propaganda mereka.

Lein berpendapat bahwa kegagalan gerakan buruh untuk mengalahkan Hitler dan fakta bahwa Jerman telah menuntut pembebasan dari tanpa mendorong antifasis ke kebijakan yang sebagian besar reaktif, dengan penuh semangat mengejar mantan pejabat Nazi dan membersihkan masyarakat kolaborator, tetapi mengabaikan untuk membangun visi yang masuk akal untuk "baru" Jerman ”melampaui fasisme dan intrik Perang Dingin.

Setelah Komunis membubarkan Komite Nasional untuk Jerman Merdeka (NKFD) pada minggu-minggu setelah perang, kelompok-kelompok perlawanan Nazi bawah tanah mulai menyebut diri mereka "Gerakan untuk Jerman Merdeka." 


Lein berpendapat bahwa keadaan ini adalah simbol dari lintasan politik secara keseluruhan pada saat itu: “Selain pengecualian Leipzig, Berlin dan Munich, gerakan antifasis menggambarkan diri mereka sebagai organisasi perjuangan melawan fasisme, dan bukan sebagai Komite untuk Jerman Merdeka. Meninggalkan tugas mengumpulkan kekuatan sosial untuk 'pembebasan' dan dengan demikian, secara implisit, memperbaharui Jerman ke Nazi dan kaum reaksioner ditandai [. . .] posisi defensif mereka. "

Kegagalan orang Jerman untuk terlibat dalam perlawanan rakyat terhadap Hitler bahkan di paruh kedua perang dapat dimengerti membuat demoralisasi Kiri dan mengguncang kepercayaannya pada kemampuan massa - seorang sejarawan sifat Martin Sabrow juga menganggap kasta fungsionaris Komunis yang beroperasi di bawah pengawasan Soviet di Timur.

Di zona Prancis, Inggris, dan Amerika, Antifas mulai surut pada akhir musim panas 1945, dipinggirkan oleh larangan Sekutu pada organisasi politik dan munculnya kembali perpecahan di dalam gerakan itu sendiri. Kepemimpinan Sosial Demokrat di bawah Kurt Schumacher memihak penjajah Barat dan mengembalikan partai ke garis anti-Komunis sebelum perang pada akhir tahun, menyatakan bahwa keanggotaan SPD tidak sesuai dengan partisipasi dalam gerakan Antifa.

Di Stuttgart, Antifa dan apa yang tersisa dari birokrasi serikat buruh lama saling bertarung untuk mendapatkan pengaruh politik sejak awal. Kepemimpinan lama ADGB, federasi serikat buruh pusat Jerman sebelum perang, berusaha membangun kembali hubungan kerja yang diformalkan di zona-zona yang diduduki, yang setidaknya akan berarti kembali normal bagi kelas pekerja Jerman. Namun hal ini bertentangan dengan pendekatan Antifas, yang memupuk ikatan kuat dengan penjaga toko kiri dan komite pabrik, dan biasanya menyerukan nasionalisasi dan kontrol pekerja terhadap industri.

Tuntutan-tuntutan ini pada akhirnya tidak realistis dalam ekonomi yang hancur yang diduduki oleh pasukan asing yang kuat.
Prospek stabilitas dan tingkat pemulihan ekonomi di bawah SPD terbukti lebih menarik bagi para pekerja yang dipaksa untuk memilih antara itu dan perjuangan berprinsip tetapi mengerikan yang diajukan oleh Antifa.

Antifas semakin terhalang oleh keputusan oleh Sekutu, terutama Amerika Serikat dan Inggris, untuk bekerja sama dengan apa yang tersisa dari rezim Nazi di bawah level paling eksekutifnya. Antifas yang berusaha memenjarakan pemimpin Nazi lokal atau membersihkan birokrasi kota sering dihentikan oleh penguasa yang lebih suka untuk mengintegrasikan fungsionaris negara lama ke dalam institusi baru yang seolah-olah demokratis.

Ini kurang berkaitan dengan hubungan khusus antara Sekutu dan fungsionaris mantan fasis begitu banyak melayani kepentingan praktis menjaga masyarakat Jerman berjalan di bawah kondisi yang sangat sulit tanpa menyerah pengaruh ke kiri radikal kembali. Kalah jumlah dan kalah oleh kekuatan pendudukan dan dikalahkan oleh SPD, pengaruh Antifa di tiga zona barat pendudukan akan menguap dalam waktu kurang dari satu tahun. Masyarakat Jerman Barat stabil, Perang Dingin mempolarisasi benua, dan kekuatan politik Jerman lama dalam aliansi dengan Sosial Demokrasi dan blok Barat yang muncul mengkonsolidasikan kekuasaan mereka atas negara.

KPD, pada bagiannya, pada awalnya mengambil gelombang anggota baru, ketika prestise meningkat setelah kemenangan Soviet atas Hitler dan sentimen antikapitalis yang luas. Partai itu segera membangun kembali basis industrinya, dan pada tahun 1946 mengendalikan banyak komite lantai toko di Daerah Ruhr yang sangat terindustrialisasi seperti SPD. Dalam penelitian klasiknya tentang gerakan buruh Jerman, Die deutsche Arbeiterbewegung , sarjana Jerman Arno Klönne menempatkan total keanggotaannya di tiga zona pendudukan Barat pada tiga ratus ribu pada tahun 1947, dan enam ratus ribu di Timur sebelum pendirian SED pada tahun 1946.

Poster Partai Sosialis Awal Persatuan Jerman (SED).

Namun, setelah periode partisipasi singkat dalam pemerintahan sementara pascaperang, Sekutu mengesampingkan KPD, dan partai segera kembali ke garis ultra-kiri. Itu disegel tidak relevan secara politik pada tahun 1951 dengan pengesahan "Tesis 37," makalah posisi tentang strategi perburuhan yang penuh dengan cercaan anti-Sosial Demokratik dan anti-perdagangan-serikat.

Mosi, yang disahkan pada konferensi partai, mewajibkan semua anggota KPD untuk mematuhi keputusan partai di atas dan terhadap arahan serikat pekerja jika perlu. Langkah ini melenyapkan dukungan Komunis di pabrik-pabrik dalam waktu semalam dan menurunkan partai ke pinggiran masyarakat. Ia gagal masuk kembali ke parlemen dalam pemilihan umum tahun 1953 dan langsung dilarang oleh pemerintah Jerman Barat pada tahun 1956.

Perkembangan yang sangat berbeda di zona Soviet, tetapi akhirnya berakhir mungkin jalan buntu bahkan lebih suram: bahwa dari pemimpin SED Walter Ulbricht yang sepenuhnya distalisasi Republik Demokratik Jerman (GDR). Sebagai kader Komunis jadul dari tahun-tahun awal partai, Ulbricht selamat dari pembersihan Stalinis selama dua puluh tahun dan penindasan fasis untuk memimpin "Kelompok Ulbricht," sebuah tim fungsionaris KPD di pengasingan yang sekarang kembali dari Moskow untuk membangun kembali negara itu di bawah pendudukan Soviet.

Meskipun para jenderal Tentara Merah jelas tidak memiliki visi yang demokratis atau egaliter untuk Jerman Timur, mereka menolak kerja sama dengan hierarki Nazi lama karena alasan mereka sendiri dan untuk sementara waktu mengizinkan Antifas dan lembaga terkait untuk beroperasi secara relatif bebas. Saksi mata melaporkan hingga tahun 1947 laporan tentang pabrik di pusat-pusat industri sebelum perang Jerman Timur seperti Halle (kubu Komunis tradisional) di mana dewan pimpinan KPD mengerahkan pengaruh yang menentukan terhadap kehidupan pabrik, cukup percaya diri untuk melakukan negosiasi dan berdebat dengan pihak berwenang Soviet dalam beberapa kasus.

Dalam sebuah wawancara dengan Jacobin yang akan diterbitkan akhir tahun ini, aktivis veteran KPO Theodor Bergmann bercerita tentang Heinrich Adam, anggota KPO sebelum perang dan mekanik di pabrik optik Zeiss di Jena yang bergabung dengan SED dengan harapan mewujudkan persatuan sosialis. 

Heinrich adalah seorang aktifis Uni Soviet dan serikat buruh yang mengorganisir protes terhadap keputusan Soviet untuk mengambil pabrik Zeiss sebagai reparasi perang (ia sebaliknya menyarankan untuk membangun pabrik baru di Rusia). Adam dikeluarkan dari partai karena pandangannya yang independen pada tahun 1952, meskipun tidak pernah dianiaya, dan menghabiskan hari-harinya di Jena dengan pensiun negara yang sederhana untuk para veteran anti-fasis.

Di Dresden, sekelompok kira-kira delapan puluh Komunis, Demokrat Sosial, dan anggota Partai Buruh Sosialis demokratik sosial-kiri (SAP) membentuk komite pada Mei 1945 untuk menyerahkan kota kepada Tentara Merah, mengutip siaran dari NKFD sebagai inspirasi. Bekerjasama dengan pihak berwenang Soviet, kelompok ini kemudian menggerebek toko makanan dan senjata dari Front Buruh Jerman dan lembaga-lembaga Nazi lainnya, dan mengorganisasi sistem distribusi untuk penduduk kota pada minggu-minggu pertama pascaperang.

Laporan dari pejabat Soviet dan Kelompok Ulbricht menggambarkan kelompok antifasis saingan, umumnya ditoleransi oleh pendudukan, yang di luar mempersenjatai penduduk dan mengorganisir latihan menembak juga menangkap Nazi lokal dan membuka dapur umum untuk pengungsi dari provinsi timur. Komunikasi internal mengungkapkan bahwa pemimpin Komunis tidak banyak memikirkan Antifa, yang diberhentikan oleh Ulbricht sebagai “ sekte anti-fasis ” dalam sebuah komunike dengan Georgi Dimitrov pada pertengahan 1945.

Tujuan awal Grup Ulbricht adalah untuk memasukkan sebanyak mungkin antifasis ini ke dalam KPD, dan takut bahwa represi akan mengusir daripada menarik mereka. Mantan anggota Grup Ulbricht Wolfgang Leonhard kemudian akan mengklaim dalam memoarnya, Child of the Revolution , bahwa Ulbricht menjelaskan kepada sesama fungsionaris Komunis: "Cukup jelas - itu harus terlihat demokratis, tetapi kita harus memiliki segalanya dalam kendali kita."

Periode ini berakhir ketika Republik Demokratik Jerman mulai memantapkan dirinya sebagai negara satu-partai gaya-Soviet di akhir 1940-an, terutama setelah pemilihan yang relatif bebas pada tahun 1946 memberikan hasil yang mengecewakan. Mantan anggota KPO dan oposisi lainnya diizinkan bergabung setelah perang diselidiki karena kejahatan politik masa lalu, dibersihkan, dan sering dipenjara. Di tempat kerja, SED berupaya merasionalisasi produksi dan dengan demikian menetralkan contoh-contoh kontrol pabrik dan perwakilan demokratis yang telah muncul.

Pembentukan Federasi Perdagangan Jerman Bebas (FDGB) pada tahun 1946 menandai dimulainya upaya SED untuk membangun kontrol partai atas pabrik-pabrik. “Serikat-serikat” ini sebenarnya mengorganisir pekerja Jerman Timur sesuai dengan kepentingan bos praktis mereka, negara Jerman Timur, dan berusaha untuk membeli kesetiaan mereka melalui skema “kompetisi sosialis”, pekerjaan borongan, dan paket liburan yang disponsori oleh serikat pekerja.

Namun, serikat "bebas" tidak mampu untuk menghapuskan pemilihan kompetitif dalam semalam. Aktivis Antifa sering dipilih untuk komite lantai toko FDGB di awal tahun, sehingga menjalankan pengaruh yang berkelanjutan di tempat kerja untuk sedikit lebih lama. Beberapa diintegrasikan ke dalam manajemen tingkat menengah, sementara yang lain menolak untuk mengkhianati prinsip-prinsip mereka dan mengundurkan diri atau dipindahkan karena alasan politik.

Perpecahan publik antara Uni Soviet dan Yugoslavia Tito pada tahun 1948 mempercepat Stalinisasi di zona pendudukan Soviet, dan ruang-ruang organisasi mandiri yang terbatas ini segera ditutup seluruhnya. Selanjutnya, tradisi antifasis GDR akan dicairkan, didistorsi, dan diubah menjadi mitos asal-usul nasional ahistoris di mana warga Jerman Timur secara resmi memproklamirkan "pemenang sejarah," tetapi di mana sedikit ruang tersisa untuk sejarah yang nyata dan rumit, tidak untuk menyebutkan peran ambivalen dari Komunisme Stalin, di belakangnya.

Berani untuk bermimpi

Setelah keruntuhan mereka pada akhir 1945 dan awal 1946, Antifas akan menghilang dari panggung politik Jerman selama hampir empat dekade. Antifa modern di mana sebagian besar orang mengaitkan istilah ini tidak memiliki hubungan historis praktis dengan gerakan dari mana ia mengambil namanya, tetapi sebaliknya merupakan produk dari adegan squatter Jerman Barat dan gerakan otonom pada 1980-an - itu sendiri merupakan hasil unik dari 1968 yang jauh lebih sedikit. 

Berorientasi pada kelas pekerja industri daripada rekannya dari Italia. Antifas pertama berfungsi sebagai platform untuk berorganisasi melawan kelompok sayap kanan seperti Partai Demokratik Nasional (NPD) dalam gerakan otonom yang masih berjumlah puluhan ribu anggota aktif dan mampu menduduki seluruh blok kota di beberapa metropol Jerman Barat.

Ketika sayap kanan mulai membangun kembali setelah penyatuan kembali Jerman, yang dinyatakan dalam serangan massa yang mengejutkan terhadap para pencari suaka di beberapa provinsi timur pada awal 1990-an, Antifa semakin menjadi sebuah gerakan tersendiri: jaringan nasional kelompok-kelompok anti-fasis yang berdedikasi yang diorganisir ke dalam "Antifaschistische Aktion / Bundesweite Organization" (AA / BO).

Dalam beberapa hal, kelompok-kelompok ini adalah kebalikan dari nenek moyang mereka: daripada aliansi sosialis dan progresif yang luas dari aliran yang terpisah dan berbeda secara ideologis, mereka adalah kelompok-kelompok dengan isu tunggal, secara tegas radikal tetapi samar-samar dan sangat heterogen dalam hal spesifik mereka. 

Alih-alih titik keberangkatan bagi para aktivis muda ke kiri sosialis dan politik yang lebih luas, Antifas di luar kota-kota besar sering satu-satunya permainan politik di kota, dan berfungsi sebagai ruang kontra-budaya dengan gaya mode, adegan musik, dan bahasa gaul mereka sendiri, bukannya komponen gerakan massa yang mengakar dalam masyarakat yang lebih luas.

Setelah pemisahan AA / BO pada tahun 2001, Antifas terus bekerja secara lokal dan regional sebagai jaringan khusus antifasis yang menentang demonstrasi dan pertemuan sayap kanan, meskipun banyak juga yang mengangkat isu dan penyebab sayap kiri lainnya. 

Apa yang tersisa dari squat dan infrastruktur yang dibangun antara tahun 1970-an dan 1990-an terus berfungsi sebagai ruang pengorganisasian dan sosialisasi yang penting bagi kaum radikal, dan "Antifa" sebagai pergerakan, kiasan, dan pandangan politik umum tidak diragukan lagi akan terus ada selama beberapa waktu. waktu - tetapi tampaknya iterasi antifasisme ini juga telah menghabiskan repertoar politiknya.

Gerakan ini terus menyusut sejak akhir 1990-an, terpecah-pecah di antara garis-garis ideologis dan tidak mampu menyesuaikan strategi otonomis aslinya dengan mengubah pola urbanisasi dan kebangkitan populisme kanan. Produk-produknya yang paling menjanjikan akhir-akhir ini - mobilisasi massa melawan pawai neo-Nazi di kota-kota seperti Dresden, serta pembentukan arus baru pasca-otonom dalam bentuk Kiri Intervensionis - menandai keberangkatan dari daripada kebangkitan kembali strategi Antifa klasik.

Antifasisme telah muncul ke permukaan perdebatan Amerika kiri di bawah kepemimpinan Trump, dan banyak taktik dan gaya visual dari Antifa Jerman dapat terlihat muncul di kota-kota seperti Berkeley dan tempat lain. Beberapa berpendapat bahwa dengan kedatangan gerakan neo-fasis gaya Eropa di pantai Amerika, ini juga saatnya untuk mengimpor taktik Antifa Eropa sebagai tanggapan.

Namun Antifa hari ini bukanlah produk dari kemenangan politik yang darinya kita dapat menarik kekuatan kita sendiri, tetapi dari kekalahan - kekalahan sosialisme di tangan Nazisme dan kebangkitan kembali kapitalisme global, dan kemudian kelelahan dari gerakan otonom menyusul pergantian neoliberal dan gentrifikasi banyak kota Jerman.
mightymightymatze / Flickr
Meskipun Antifas terus berfungsi sebagai kutub daya tarik penting untuk meradikalisasi kaum muda dan menjamin bahwa sayap kanan jarang tidak terlawan di banyak negara Eropa, bentuk politiknya bersifat eksklusif, terbungkus dalam gaya estetika dan retorikanya sendiri dan tidak dapat diakses oleh massa masyarakat. 

Orang yang belum diinisiasi terlibat dalam aktivisme untuk pertama kalinya. Subkultur sayap kiri dengan ruang sosialnya sendiri dan kehidupan budayanya tidak sama dengan gerakan sosial massa, dan kita tidak bisa membingungkan keduanya.

Tentu saja, pengalaman Antifa pada tahun 1945 menawarkan kepada kita beberapa pelajaran konkret yang sama untuk bagaimana melawan kebangkitan kembali di era Trump. 

Menoleh ke belakang pada sejarah kaum kiri sosialis bukan tentang menyaring formula kemenangan yang akan direproduksi pada abad ke-21, tetapi lebih memahami bagaimana generasi sebelumnya memahami momen historis mereka sendiri dan membangun organisasi politik sebagai respons, untuk mengembangkan milik kita sendiri (semoga model lebih sukses) untuk hari ini.

Antifas di Stuttgart, Braunschweig, dan tempat lain menghadapi rintangan yang mustahil, tetapi masih berusaha mengartikulasikan serangkaian tuntutan politik dan visi organisasi yang praktis bagi pekerja yang meradikalisasi yang mau mendengarkan. Antifas menolak untuk menyerah pada kesulitan yang tampaknya tidak ada harapan dan berani bermimpi besar. 

Menghadapi kaum kiri yang bahkan lebih terfragmentasi dan melemah daripada pada tahun 1945, para antifasis Amerika harus melakukan hal yang sama.

Tentang penulis

Loren Balhorn adalah editor yang berkontribusi di Jacobin dan co-editor, bersama dengan Bhaskar Sunkara, dari Jacobin: Die Anthologie (Suhrkamp, ​​2018).

Sebelumnya telah diterbitkan oleh Loren Balhorn, di media internasional Jacobinmag
Komentar

Tampilkan

Berita Terkini